Omah. Ilustrasi. (Journal367/Reza)

—Perkenalan

Halo, kenalin gue Takbo. Coba lu baca berulang-ulang kata Takbo, nah itu nama panggilan gue. Gue sebenernya cewek, terus kenapa namanya itu? Karena itu panggilan kesayangan dari sahabat gue. Yaudah jangan bahas sahabat gue, ga penting dia. Jadi di kesempatan pertama ini, gue mau cerita tentang rumah lama gue yang ada di Jakarta.

Jadi awal mula cerita ini tuh pas Bokap memutuskan buat jadiin tempat dagangnya jadi satu sama rumah, btw Bokap gue pedagang. Sebelumnya emang rumah sama warung tuh beda, jadi tiap sore bokap sama mas Wahyu (karyawan Bokap) bakal berangkat dari rumah bawa bahan-bahan buat dagang, nah karena lama kelamaan menurut Bokap itu gak efisien, akhirnya Bokap mutusin buat ngontrak rumah yang ada di lantai atas warung.

Warung Bokap itu tingkat gitu, nah di bawah buat dagangan Bokap, yang lantai 2 dipake buat tempat tinggal sama orang lain. Dari awal Bokap dagang di situ, udah berkali-kali penghuni lantai atas tuh ganti. Kayak, hampir gak nyampe 3 bulan mereka tinggal disitu, ya awalnya gue dan keluarga gak mikir macem-macem karena rata-rata yang nempatin itu om-om single, jadi mikirnya, “oh mungkin mau nikah terus mau cari kontrakan baru yang lebih gede-gede” atau mungkin mereka keberisikan karena di lantai bawah ada warung? Nggak cuy, warung itu posisinya pinggir jalan persis, jadi menurut gue ya kalo emang mereka gak suka berisik, mereka gak akan ngontrak di situ dari awal.

Jujur aja, rumah itu emang serem banget, tapi nyaman gila. Gue juga heran kenapa orang-orang pada gak betah tinggal di situ. Gue dan keluarga bahkan bertahan 4 tahun tinggal di situ. Cuma ya emang beberapa kejadian yang bisa dibilang ‘paranormal activity‘ tuh pernah ada, tapi gak yang sampe ekstrim harus ngundang Ed sama Lorraine kok. Beberapa dari mereka ada yang pernah nampakin diri, tapi kebanyakan enggak.

Nyalain spotify dulu, sepi banget coyyy wkwkwk.

Oke lanjut~

Pertama kali gue ngeliat mereka adalah ketika salah satu sodara gue nginep, namanya Wulan. Waktu itu kami abis makan malem, kebiasaan makan gue adalah minta masakin Bokap terus dibawa buat makan di atas karena gue gak nyaman kalo nyampur sama pembeli. Sehabis makan kayak biasa gue dan Wulan turun buat nyuci piringnya, tapi ada sesuatu yang… hmm gimana ya. Posisi pintu belakang rumah gue itu kayak yang bisa dibuka bagian atasnya gitu loh, jadi yang setengah-setengah pintunya kebanyakan warung makan di Indonesia kayaknya begitu jadi lu harus paham. Tangga rumah gue ada di samping pintu itu, jadi kalo ada yang mau masuk otomatis keliatan, nah di sini untuk pertama kalinya gue diajakin kenalan sama yang punya tempat.

Waktu gue turun, baru dua anak tangga gue injek, tiba tiba muncul sesuatu warna putih yang berhenti persis di depan pintu itu dari arah luar. Gue kaget dan spontan bilang, “Allahu Akbar!”

Wulan langsung panik dan nanya, “Kenapa, Li?”

Btw, dia ini cemen banget jadi gue gak ngasih tau apa yang gue liat waktu itu karena takutnya dia jadi takut. Gimana ya, itu jelas banget si kayak sugus (you know what i mean, karena gue gak mau sebut nama mereka) dan bukan sekedar bayangan aja, tapi dia langsung ilang secepet dia muncul. Hebat nih pake kecepatan cahaya.

Mulai hari itu intensitas gue diajak komunikasi sama mereka makin intens, gue gak bisa bilang gue indigo, karena gue emang gak indigo. Gue bahkan gak bisa ngobrol sama mereka, cuma beberapa kali gak sengaja liat aja.

-Bersambung….

Oleh: Takbo
Editor: Destalia