Ilustrasi. (Journal367/Reza)

—Bagian 2 : Kaki Pucat & Suara Pintu

Mulai hari itu intensitas gue diajak komunikasi sama mereka makin intens, gue gak bisa bilang gue indigo, karena gue emang gak indigo. Gue bahkan gak bisa ngobrol sama mereka, cuma beberapa kali gak sengaja liat aja.

Pernah waktu itu gue disuruh sholat magrib ama nyokap, gue males banget waktu itu, akhirnya gue pura pura sholat L maafin itu dosa banget tapi gimana dulu gue lebih takut dicerewetin nyokap daripada dicatet ama malaikat Atid, tapi sekarang aku udah tobat kok teman-teman. Gue cuma ngelakuin gerakan salat tanpa baca bacaannya, mau nangis gak lu. Mungkin ini azab karena gue cuma salat pura-pura, pas sujud terakhir gua ngintip, ntah kenapa tiba tiba gue ngintip.

Tempat sholat gue itu ada tirainya gitu, nah pas gue ngintip, di balik tirainya gue liat ada kaki bocah, pucet, dan nyeker. Gue panik, langsung keringetan, mana tempat sholat kecil, kaga ada kipasnya.

Gue sujud lama banget karena gak berani bangun, sampe akhirnya nyokap gue manggil, “Dek udah?” (Waktu belum punya adek jadi belom dipanggil kaka) gue langsung bangun aja kagak pake tahiyat akhir, lari nyamperin nyokap masih pake mukena.

Gue termasuk anak yang terbuka sama orang tua, cuma untuk urusan begituan gue jarang cerita, karena gue tau respon orang tua gue cuma, “Mereka ada bukan buat ditakutin, orang mati gara gara setan tuh cuma di film, gausah takut.”.

Nyokap kagak nanya apa-apa pas gue nyamperin doi, cuma nyuruh gue lepas mukena terus dilipet yang rapih. Apakah gue takut balik ke tempat sholat? Tentu saja iya. Tapi waktu itu entah kenapa waktu itu gue rasanya juga marah, kek apa sih gue gak ngapa-ngapain tapi ngapa gue direcokin sih? Konon katanya energinya manusia kalo lagi marah tuh kuat banget dan bisa bikin mereka takut, mungkin itu sebabnya setelah hari itu mereka hampir gak pernah nunjukkin eksistensi mereka.

Temen temen gue kaget kali ya yang pernah gue ceritain cerita ini, karena pas cerita gue kesannya berani. Padahal mah kagak, gue takut juga coy, cuma biar cool aja wkwk.

Lama kelamaan gue mulai biasa, dari denger suara pintu yang kebuka dan ketutup sendiri, sampe yang paling jelas adalah ngerasain ada orang jalan di belakang gue. Gue udah kasih tau belum? Lantai atas rumah gue itu pake kayu, jadi kalo ada yang jalan bakal kedengeran banget langkahnya.

Nah, gak jarang gue denger suara pintu kebuka terus ada orang ngelangkah, awalnya gue pikir itu nyokap yang lagi ngambil duit receh buat kembalian, tapi ternyata tidak, tidak ada siapapun di sana, kawan. Karena kalo nyokap ambil duit, doi pasti nanya, “udah belajar?” Nah mulai dari situ gue udah bisa bedain, kalo suaranya cuma kedengeran dua langkah, itu bukan nyokap, jadi biarin aja.

Gak cuma pintu lantai atas yang suka kedengeran kebuka dan ketutup sendiri, pintu lantai bawah juga, pintu yang gue bilang ngeliat si Sugus. Karena nyokap bokap cuek aja, ya udah gue biasa aja juga akhirnya. Gue nganggepnya ya udah mereka juga salah satu yang tinggal di rumah ini, jadi biarin aja lah. Sampe akhirnya adek gue lahir, suara langkah sama pintu kebuka ketutup itu entah kenapa kayak mulai jarang kedengeran, mungkin mereka juga udah nganggep keluarga gue keluarganya mereka kali ya, jadi tau ada bayi mereka gak berisik. Adek gue juga gak pernah digangguin yang kayak tiba-tiba nangis tengah malem, termasuk anteng banget malah buat anak bayi yang tinggal di pinggir jalan.

-Bersambung….