Kisah misteri si misterius penuh benci. Ilustrasi. (Layouter/Journal367)

Oleh: Excel

Hei-hei pengikut setia Journal367!

Salam kenal dari aku! Nama aku Excel, bisa panggil aku Bocil. Haha.. aneh banget ya udah kuliah gini masih ada aja yang panggil aku Bocil. Btw, itu tuh nama panggilan dari dari temen deket aku dan akhirnya temen deket aku yang lainnya jadi ikutan.

Jadi gini, aku dari kecil emang udah bisa ngelihat yang bisa disebut sosok tak kasat mata. Kemampuanku biasa disebut sixth sense. Kemampuan ini aku dapat secara turun-temurun dari keluarga Ibu dan leluhur sebelumnya. Dan ini menurun sendiri tanpa dilatih atau cara apapun. Hal ini aku sadari waktu kecil yang cerita lengkapnya bakal aku ceritain di kisah selanjutnya. Yuk mulai ceritanya.

Oke, jadi kejadiaan ini berlangsung di kamar kosan aku, sekitar bulan februari sebelum karantina ini. Settingnya kamar aku ini diisi buat berdua. Ada 2 tempat tidur, 2 lemari yang salah satu lemarinya ada cermin yang tertempel di pintu lemari itu. Kosan aku ini engga serem gaes, disitu kita tinggal sama ibu dan bapak kos yang selalu ngingetin buat sholat, kalo ada puasa-puasa sunah pasti diajakin dan suasananya emang cerah gitu. Btw, dulu pas cari kosan emang sengaja cari yang bersih dari sosok-sosok gitu biar ga digangguin, jadi aku sengaja ajak ibuku yang juga bisa ngerasain keberadaan mereka. Jadi aku tekankan sekali lagi kalo sosok yang aku ceritain bukan bawaan dari kosanku.

Aku memang orangnya ga bisa yang namanya tidur dimatiin lampunya tapi karena sekamar berdua, jadi aku coba belajar buat tidur sambil dimatiin lampu. Nah suatu hari, temen sekamar aku udah tidur duluan dan aku masih belum ngantuk, terus itu sekitar jam 11-an aku coba matiin lampunya. Aku ga sadar kalo sebelumnya hp aku keadaan buka status di WhatsApp yang bagian camera gitu. Dan iseng aja aku arahin hp aku di cermin lemari dan aku foto dalam keadaan gelap. Berniat mau bikin sw (story WA) yang item-item gitu ehh ternyata setelah aku zoom di bagian cermin lemari ada sosok wanita yang tingginya sekitar 1 meter dengan rambut bergelombang tebal. Wajah keseluruhannya item, ga ada ekspresi lain selain amarah yang tergambar dari mata merah yang tajem banget. Dan ini termasuk sosok yang paling mengerikan yang pernah aku temuin, karena dari tatapan itu bukan tatapan marah biasa, tetapi ada rasa benci yang keliatan di ekspresinya. Jujur disitu aku ga tau alasan dia menatap benci gitu ke aku.

Emang aku udah biasa liat yang gituan sejak lahir, tapi rasa takut karena pandangan sosok yang baru dan aneh itu pasti ada. Alasan kenapa aku ga bisa tidur dengan keadaan gelap adalah aku ga bisa pantau pergerakan mereka ada dimana, karena sosok itu juga item. Dia terus aja liatin aku melalui cermin itu dengan tatapan yang tajem dan ga hilang-hilang sekitar 15 menit. Lalu aku berusaha baca-baca doa, keadaan kosan hening banget dan takut aku kesurupan dan gaada yang nemenin, kan ga lucu.

Jadi aku putusin buat telfon temen-temen deket aku. Dari ketiga temen deket aku, untungnya masih ada salah satu temen aku yang masih online. Langsung aku bilang ke temen aku dan berusaha alihin pikiran aku ke hal lain dengan ngobrol masalah lain yang ga berkaitan sama hantu-hantu. Saat temen aku cerita, di dalem hati masih terus baca doa-doa itu. Setelah berdoa dan ngobrol, sosok itu udah hilang, tetapi dia kayak menunjukkan dunia dia berasal. Disitu aku ditunjukin sebuah hutan yang semua pohonnya warna item dan suasana langitnya redup kayak waktu abis magrib gitu.

Aku ditunjukin dan mau diajak buat masuk ke dunia dia. Sekitar 5 langkah lagi aku masuk ke pintu masuk dunia mereka. Tapi karena aku masih dengerin cerita temen aku, aku langsung bilang ke sosok itu kalo aku ga bisa ikut masuk kesana dan berterimakasih udah mau nunjukin dunia mereka. Dan aku sempetin buat doain dia agar sosok itu tenang dan enggak akan mengganggu aku dan temen-temen satu kosanku. Aku masih deg-degan dan takut. Aku masih belum bisa pastiin kalo dia udah hilang sepenuhnya apa nggak.

Gak lama, temen aku satunya online dan kita telepon bertiga. Emang temen aku yang baru join ini agak lucu, jadi aku lumayan ga takut dan gak deg-degan lagi. Dengan bantuan mereka berdua, aku nyalain lampu yang saklarnya itu deket sosok itu tadi. Beberapa saat kemudian akhirnya aku bisa tidur.

Memang semua sosok yang datang ke aku ga bisa diprediksi bentuknya seperti apa. Meski sudah bertemu berbagai macam bentuk, tetap aja mereka berusaha mencari peluang untuk menakuti. Oke deh segitu aja cerita pertama aku tentang sosok misterius ini. See you gaes di cerita-ceritaku selanjutnya!

Editor: Destalia